Home > Keterampilan Menulis > Paragraf

Paragraf

Konsep Paragraf 

Menurut kamus besar bahasa Indonesia, paragraf adalah bagian dari bab sebuah karangan yang mengandung ide pokok dan penulisannya dimulai dengan garis baru. Kridalaksana (dalam kamus linguistik) menyebutkan paragraf merupakan satuan wacana yang mengungkap sebuah tema dan perkembangannya, berkaitan keseluruhan isinya, dapat terdiri atas satu atau sekelompok kalimat. Berdasarkan kedua definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa paragraf adalah sebuah wacana berwujud ide pokok dan penjelasannya yang saling berkaitan keseluruhan isinya.

 Jenis Paragraf sesuai Tujuan Penulisan

Penggunaan jenis paragraf sangat bergantung pada tujuan penulisan. Tiap-tiap jenis paragraf memiliki karakter tertentu. Karakater-karakter ini harus digunakan sesuai dengan tujuan penulisan.

  1. Paragraf deskripsi adalah pemaparan atau penggambaran secara jelas dan terperinci. Rangkaian kata digunakan untuk memberikan paparan/gambaran secara mendalam. Pembaca benar-benar memperoleh sebuah gambaran seolah-olah nyata. Pembaca seolah-olah melihat, mendengar, dan merasakan sendiri.
  2. Paragraf eksposisi  berarti uraian/paparan yang bertujuan menjelaskan maksud dan tujuan penulis. Penulis jika ingin  menggunakan paragraf ini harus mengetahui maksud dan tujuan apa yang ingin disampaikan kepada pembaca. Tak jarang pula paragraf ini digunakan untuk menjelaskan tahapan langkah/cara/proses kerja.
  3. Paragraf argumentasi merupakan alasan untuk memperkuat atau menolak suatu pendapat, pendirian, atau gagasan. Pendapat, pendirian, atau gagasan masih dapat dibantah dengan kekuatan masing-masing argumen.
  4. Paragraf persuasi adalah ajakan kepada seseorang dengan memberikan alasan dan prospek baik yang disampaikan dengan meyakinkan. Karakter ajakan kepada seseorang diwujudkan melalui rangkaian kalimat yang membujuk. Kalimat-kalimat ini bertujuan untuk meyakinkan bahwa pendapat yang disampaikan benar adanya.
  5. Paragraf narasi merupakan pengisahan atau kejadian (Kamus Bahasa Indonesia). Rangkaian peristiwa terjalin menjadi sebuah alur cerita. Alur cerita ini umumnya melibatkan tokoh, tempat, dan waktu. Karakter untuk menceritakan sesuatu kejadian sangat dominan dalam narasi.

 Pengembangan Paragraf 

Pengembangan paragraf merupakan penyusunan kalimat melalui penataan dan penalaran. Pendapat ditata sesuai dengan nalar pembaca. Hal ini bertujuan agar paragraf yang dikembangan penulis dapat dipahami dengan baik oleh pembaca.

Penalaran merupakan suatu cara berpikir secara tepat, runtut, dan logis. Penalaran ini bertujuan untuk mengarahkan pemahaman pembaca pada makna yang diharapkan penulis. Pengetahuan ini sangat penting diperlukan guna membantu dalam penataan gagasan yang dikemukakan. Hal ini dilakukan untuk memudahkan pembaca menerima informasi yang dipaparkan melalui pengaturan pikiran yang sangat logis. Berikut ini jenis-jenis penalaran untuk mengembangkan paragraf.

  1. Penalaran induksi adalah penalaran yang dimulai dari peristiwa-peristiwa yang khusus, kemudian ke peristiwa yang sifatnya umum. Penalaran induksi dibagi menjadi tiga berikut ini.
  2. Penalaran generalisasi berdasarkan data yang sesuai dengan fakta. Data yang berupa fakta-fakta diperoleh melalui penilaian, pengamatan, atau hasil survei. Data yang diperoleh harus representatif, artinya data dianggap dapat mewakili fakta yang sebenarnya. Jenis penalaran ini dimulai dengan mengemukakan peristiwa-peristiwa yang khusus, kemudian menuju peristiwa-peristiwa yang umum.
  3. Penalaran analogi berupaya untuk membandingkan dua hal yang berbeda, sekaligus memiliki persamaan. Berdasarkan kesamaan tersebut dapat ditariklah kesimpulan. Penalaran ini berpijak pada dua peristiwa khusus yang sama, kemudian diambil kesimpulan apakah berlaku juga pada hal lainnya.
  4. Penalaran sebab-akibat diawali dengan mengemukakan fakta. Fakta ini berupa sebab,  disusul kesimpulan yang berupa akibat. Penalaran jenis ini berupa (a) dimulai dengan mengemukakan peristiwa dan diakhiri dengan kesimpulan, atau (b) dimulai dengan kesimpulan dan dilanjutkan dengan rangkaian peristiwa penyebabnya. Penalaran sebab akibat dapat dibedakan menjadi tiga,  yaitu (a) hubungan sebab-akibat, diawali rangkaian peristiwa yang menjadi sebab dan diakhiri dengan kesimpulan yang menjadi akibat, (b) hubungan akibat-sebab, diawali dengan peristiwa yang menjadi akibat, lalu dikemukakan peristiwa¬peristiwa yang menjadi penyebabnya, (c) hubungan sebab-akibat 1-akibat 2, diawali dengan sebab yang dapat menimbulkan lebih dari satu akibat.
  5. Penalaran deduksi diawali dengan peristiwa-peristiwa umum, lalu mengarah pada kesimpulan khusus. Penalaran umum diikuti uraian-uraian penalaran khusus.

(Penjelasan lengkap simak di Widyartono, Didin. 2012. Bahasa Indonesia Riset. Malang: UB Press. Kontak 085755543456 untuk pemesanan!)

Categories: Keterampilan Menulis Tags:
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.
CAPTCHA Image
*