Home > Keterampilan Menulis > Kalimat Efektif

Kalimat Efektif

Konsep Kalimat

Kalimat adalah satuan bahasa terdiri dari satu kata/lebih yang bersifat mandiri dan berintonasi final. Kemandirian kalimat memiliki arti bahwa susunan kata yang terangkai dapat berdiri sendiri, tanpa bergantung pada yang lain. Intonasi final menunjukkan bahwa intonasi kalimat berhenti, sudah selesai, tidak ada kelanjutannya. Intonasi final ditandai oleh tanda titik (.), tanda seru (!), dan tanda tanya (?). Satu kata pun jika jika bersifat mandiri dan berintonasi final dapat disebut kalimat. Oleh karenanya, kata ini berpotensi sebagai fungsi kalimat.

Untuk lebih memahami definisi mandiri dan berintonasi final, perhatikan contoh berikut.

  1. Mahasiswa itu cerdas. (disebut kalimat)
  2. Itu mahasiswa cerdas. (disebut kalimat)
  3. Mahasiswa cerdas itu. (bukan kalimat)

Kalimat (3) belum dapat disebut sebagai kalimat karena belum berintonasi final, belum memiliki informasi yang lengkap, dan masih dapat dilanjutkan. Akan menjadi kalimat jika kalimat (3) dilengkapi dengan predikat, misalnya Gadis menakjubkan itu sudah menikah.

Jenis Kalimat

Jenis kalimat beraneka ragam. Jenis-jenisnya dapat berupa kalimat tunggal, kalimat majemuk (setara/bertingkat/campuran), kalimat aktif, kalimat pasif, kalimat inti, kalimat luas, kalimat mayor, kalimat minor, kalimat lengkap, kalimat elips, kalimat perintah, kalimat berita, kalimat tanya, kalimat efektif, dan kalimat tidak efektif. Jenis-jenis kalimat tersebut sangat bergantung pada perspektif tertentu. Misalnya kalimat tunggal dan majemuk berdasarkan jumlah klausa. Begitu juga kalimat aktif dan pasif yang berdasar pada jenis predikat yang melekat dalam kalimat.

Penjelasan jenis-jenis kalimat berikut ini dibatasi pada kalimat inti, kalimat luas, kalimat tunggal, kalimat majemuk, kalimat efektif, dan kalimat tidak efektif.

Berdasarkan perluasan fungsi, kalimat dibedakan menjadi

  1. kalimat inti adalah kalimat yang terdiri dari dua kata dan memiliki fungsi kalimat subjek dan predikat.
  2. kalimat luas adalah kalimat yang memperluas fungsinya.

Berdasarkan jumlah klausa, kalimat dibedakan menjadi

  1. kalimat tunggal adalah kalimat yang terdiri atas dua unsur inti pembentukan kalimat (subjek dan predikat) dan boleh diperluas dengan salah satu atau lebih unsur-unsur tambahan (objek/pelengkap dan keterangan), asalkan unsur-unsur tambahan itu tidak membentuk pola kalimat baru. Kalimat tunggal terdiri atas satu klausa. Rumusan minimal klausa adalah hadirnya S dan P. Jadi, kalimat ini minimal memiliki fungsi S-P. Namun dapat juga ditambahkan dengan fungsi O/Pel dan +K.
  2. kalimat majemuk adalah kalimat-kalimat yang mengandung dua pola kalimat atau lebih. Kalimat majemuk terdiri atas (a) kalimat majemuk setara, (b) kalimat majemuk bertingkat, dan (c) kalimat majemuk campuran adalah kalimat hasil perluasan atau hasil gabungan beberapa kalimat tunggal yang sekurang-kurangnya terdiri atas tiga klausa.

Kalimat Efektif 

Kalimat efektif adalah kalimat yang mampu menyampaikan gagasan dari penulis kepada pembaca secara tepat dan menimbulkan gagasan yang sama antara penulis dan pembaca. Jika pembaca memunculkan gagasan baru dimungkinkan kalimat yang dipakai penulis tidak tepat atau pembaca melakukan kegiatan membaca kritis. Jika pembaca tidak melakukan kegiatan membaca kritis tapi terjadi perbedaan gagasan penulis dengan pembaca dapat disimpulkan bahwa kalimat yang digunakan kurang efektif.

 

Ciri Kalimat Efektif

Kefektifan kalimat memiliki lima ciri, yaitu (a) kesatuan gagasan, (b) kesejajaran atau kepararelan, (c) kelogisan, (d) kehematan, dan (e) penekanan.

(Penjelasan lengkap simak di Widyartono, Didin. 2012. Bahasa Indonesia Riset. Malang: UB Press. Kontak 085755543456 untuk pemesanan!)

 

Categories: Keterampilan Menulis Tags:
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.
CAPTCHA Image
*